Wednesday, November 1, 2017

Cara Mendapatkan Tiket Pesawat Garuda Indonesia di event GATF Tanpa Antri

Cara Mendapatkan Tiket Pesawat Garuda di event GATF Tanpa Antri

Trip Korea saya kemarin adalah bermodalkan tiket promo dari ajang GATF (Garuda Indonesia Travel Fair). Lumayan banget dapet harga 3jt PP dengan pesawat full service ( include makan, tv hiburan, dan jarak antar kursi lumayan lega).

Tau dooong antri GATF kayak apa? Mau masuknya aja udah desek-desekan. Terlebih lagi, kalo kita nggak punya kartu kredit dari bank yang bekerja sama tetep aja kita gak bisa dapet tambahan diskon atau cash back yang fantastis. Kalo memang mommies punya kartu kreditnya, saya tetap menganjurkan untuk datang ke GATF langsung. Lumayan boooo, bisa sampe 1,5jeti tambahan potongannya. 

1. FOLLOW SEMUA SOCMED TRAVEL AGENT

Biasanya, para travel agent akan berbondong-bondong membuka Pre Order dengan limit waktu tertentu. Infonya sudah pasti akan mereka share via socmed seperti di instagram atau facebook

Follow aja socmednya Panorama, Dwidaya, Antatour, dll






2. BOOKED

Pada periode pre order booking, segeralah contact travel agent besar tersebut untuk booking. Biasanya sih mereka akan minta kita buat email data diri dan tanggal keberangkatan. 
.
Inget ya, kita udah harus tau tanggal pasti kapan akan berangkat, karena tiket promo kayak gini nggak bisa di cancel ataupun reschedule

3. PAYMENT

Di hari dimulainya GATF, segeralah datang ke salah satu cabang travel agent tempat mommies booking tiket. Datanglah pagi-pagi, karena kalau udah siang pasti rameeeee banget. Dijamin lama nunggu nomor antriannya
.
Kalo waktu itu saya bookingnya via telpon yang terima Panorama cabang jakarta timur. Tapi pas issued dan paymentnya ke Panorama cabang Grand Indonesia yang deket kantor. Bisa kok seperti itu, tinggal bawa nomor kode booking kita aja yang akan kita dapat via email setelah submit data booking. 

Selanjutnya, pembayaran langsung di travel agent tempat kita pesan dan issued tiket. Kalau pas lagi beruntung, bayar pakai kartu kredit / debet yang bekerja sama dengan si travel agent bisa dapet tambahan diskon atau paling enggak bisa cicilan 0% lumayan kaaaaan? 

Setelah bayar, langsung deh kita dapet notifikasi by email dan print-an tiketnya. 

SELAMAT BERLIBURRRR......

Oh iya, buat yang lagi nyari tempat nginep yang murah dan bagus, cobain air bnb deh. Cerita tentang pengalaman saya pake air bnb bisa dibaca disini. Daftar air bnb sekarang, lewat link ini, bisa langsung dapat potongan harga sampe 350ribu. lumayaaaaannn bangetttt

Sunday, October 29, 2017

Pengalaman Pertama Booking Penginapan dengan Air BnB di Korea

Pengalaman Pertama Booking Penginapan dengan Air BnB di Korea
.
First timer pakai Air bnb, gimana reviewnya? 
Baca dulu cerita saya ya




Setelah berhasil dapat tiket di Garuda Indonesia Travel Fair bulan maret 2017 kemarin (dapet harga 3 jutaan PP lumayaaaan bangetttt yawlaa) tanpa perlu antri desek-desekan lagi!, saya pun langsung berburu penginapan. Harapan saya sih, untuk keberangkatan bulan oktober (which is masih 7 bulan lagi lamanya) saya bisa dapet kamar kosong dengan harga yang aman gak bikin kantong bolong.

Trip saya adalah bersama pak suami, gendhis dan adik saya cumil. Ini memang trip cita-cita banget, setelah 4 tahun berjuang membangun @mommaergo, saya merasa our hardwork should be rewarded. Yaitu dengan jalan-jalan pas anniversary ke 4. So... saya butuh penginapan dengan 2 kamar, atau paling nggak satu apartemen yang bisa menampung buat bobo 4 orang. Karena ada adik saya, berarti harus ada 2 kasur terpisah. 

Selain itu, karena saya bawa Gendhis riskan banget kalo nginep di hostel yang kamar mandi nya diluar. pasti bakal repot banget kalo malem-malem tiba-tiba butuh ke toilet atau pagi-pagi pas disuruh mandi dia teriak-teriak atau harus ada ritual main air-nya dulu supaya anteng. padahal kan kamar mandi harus gantian. aduh ngebayanginnya aja udah rempes banget. Persis kayak pertimbangan pas kami travelling ke singapore tahun lalu.

Plusssss ngajak Gendhis bikin saya kudu masak nasi (iya, anak indonesia banget dese, gak kenyang klo ga makan nasi), masak telur ceplok/dadar -oh egg to the rescue-, dan goreng-goreng ala kadarnya atau ambisiusnya adalah pengen bikin sop daging/ayam. Meskipun ga ada kompor, paling nggak ada microwave deh. 

Lihat-lihat traveloka, agoda, dan booking dot com harga satu kamar hotel di Seoul itu ampunnn mahal banget. Apalagi kalau disesuaikan dengan kebutuhan saya. Lalu terpikirkanlah kenapa nggak sewa kamar via air bnb aja ya... 


Gimana sih cara order via air bnb?


1. Buka website www.airbnb.com
.
Pertama-tama, buka dulu website-nya. Untuk awal, nggak perlu log-in kok. Cukup search apakah penginapan yang sesuai dengan kebutuhan kita ada disitu. Yang saya suka dari air bnb adalah kita bisa filter pilihan penginapan. Letak tombolnya di bagian kanan atas Misalnya, di case saya, saya filter berdasarkan lokasi (seoul), bentuk kamar (satu apartemen), tempat tidur ( 2 bedroom, 4 orang), facility (kitchen) dan yang terpenting adalah harga (dibawah 800rb/malam)







Jreng jreng.... lalu tampil lah beberapa pilihan penginapan sesuai kriteria yang sudah saya pilih. Saya scroll terus sampe ketemu yang kira-kira cocok dan saya baca reviewnya dengan detail satu persatu. 

Ketemu! Ada satu penginapan yang cocok banget dengan kriteria saya. Satu apartemen, kamar mandi di dalam, dua kasur ukuran queen size (bisa buat 4 orang), ada dapur lengkap, dan lokasi lumayan strategis (satu station dari gangnam. Owww bakal banyak ketemu oppa oppa ganteng nih, hahaha). Dan yang terpenting adalah semua reviewnya bagus. Harga-nya pun 600ribu an per malam. Masih on budget buat saya dengan segala persyaratan rempong yang harus ada.


2. Buat Account Air bnb

Selanjutnya, bikin akun airbnb. Klik pilihan "Sign Up" . Ada 2 pilihan pembuatan akun: Bisa pakai akun facebook yang udah kita punya, atau masukkan alamat email beserta password yang telah kita tentukan. Pilih yang nyaman aja. 




Nah, supaya bisa dapet tambahan diskon / kredit saya buka link untuk daftarnya dari referral orang lain. lumayannnn banget dapet diskon 350rban dan langsung bisa dipake pada saat pemesanan pertama. Kalian juga bisa kok, klik link ini ya untuk dapat diskon perdana sampe 350ribu

3. Isi biodata air bnb

Jadi nih, nggak hanya kita sebagai penyewa kamar yang bisa memberi review. Tapi, orang yang mau nyewain kamar juga akan melihat review kita secara personal. Iyalah... dia pasti worry juga kalo nyewain hunian ke orang yang nggak tepat, kalo nanti propertinya dirusak atau ternyata yang nyewa kriminal gimana cobaaa... Minimal kita isi foto diri, jangan sampai blank. 

4. Kirim pesan (chat) ke pemilik penginapan

Fyi, penginapan yang bagus dan harga murah biasanya sudah full booked dari jauh-jauh hari. Kalo kita nggak cepet-cepet booking bisa langsung di embat sama orang lain

Salah satu fasilitas yang enak dari air bnb adalah kita bisa kirim pesan langsung ke empunya penginapan. Saya kemudian kirim pesan ke Lucy yang punya apartemen untuk ngecek apakah di tanggal tersebut kamarnya avail atau nggak. Dan juga make sure kebutuhan kamar yang saya inginkan. Jangan sampe nanti kita udah booked ehhhh tiba-tiba kamarnya nggak avail lalu di cancel sama pemilik penginapan





5. Booking penginapan

Please note ada hal-hal yang harus kita perhatikan dan baca sebelum mulai booking. 

1. Guest capacity
Biasanya, mereka akan mencantumkan maksimal jumlah orang untuk dalam satu penginapan. 
Misalnya, valid for 2 person. Jika kemudian kita bawa jumlah orangnya lebih dari dua, akan dikenakan tambahan sejumlah uang yang juga sudah di sebutkan di deskripsi penginapan

2. Biaya kebersihan
Jadi, ada apartemen yang men-charge biaya kebersihan. Ini bukan berarti tiap hari kamar kita akan dibersihkan dan dirapiin sepreinya kayak di hotel ya... tapi sebelum kita tempati kamar akan di bersihkan, dan mereka juga akan bersihin kamar setelah kita pulang
Biaya-nya beda-beda tergantung masing-masing penginapan





3. Ketentuan pembatalan
Setiap penginapan bisa punya ketentuan berbeda untuk hal ini. Ada yang strick, moderate, dan flexible. 
Jadi ada penginapan yang strick banget dimana kita akan dikenakan 70 persen charge kalo tiba-tiba batalin nginep 3 hari sebelumnya. So, baca baik-baik ketentuan ini ya.

4. Fasilitas kamar
Nah ini dia. Cek baik-baik apakah fasilitas kamar yang ada di deskripsi penginapan sesuai dengan kebutuhan. Buat yang mau traveling bareng anak, perhatikan juga bagian "suitable for family" atau "family friendly". Fasilitas lain seperti kitchen, ac, wifi, tv juga perlu ditilik. 

5. Akses
Ciri khas nya orang indonesia (apalagi kalo di kota-kota besar macam jabodetabek) adalah nggak suka jalan jauh. Karena bis bisa dengan mudah berenti di mana aja, plussss ada becak, bajaj, ojek yang bisa berenti persis di depan rumah.

Tapi, di luar negri apalagi kota-kota metropolis macam singapore atau seoul, kalo mau naik kendaraan umum ya kudu jalan kaki dulu ke stasiunnya. 

Kita bisa cek "map" yang ada di air bnb atau buka google map seberapa jauh bakal jalan kaki ke stasiun. Yang paling mudah adalah kita baca-in review-review tamu yang sudah pernah menginap disana. Mostly salah satu poin penilaian dari turis adalah soal akses. 

Setelah kita cocok sama sebuah penginapan, kemudian kita isi detail formulir pemesanan. Termasuk tanggal menginap, dan jumlah tamu

kalau ada request-request tertentu juga di cantumkan. Kalau saya sih menjelaskan akan travelling bersama dengan keluarga, membawa anak kecil, sehingga membutuhkan kompor, rice cooker dan microwave. 

6. Pembayaran

Sampai Maret 2017 saat saya booking, pembayaran cuma bisa pakai credit card. Kalo nggak punya credit card, ya bikin dulu, atau pinjem punya orang.

INGAT!!! AIR BNB CHARGE DIRECTLY. Maksudnyaaaaa? Jadi nih, saya booking bulan maret, bulan april sudah masuk ke tagihan kartu kredit saya. Waduh... padahal nginep nya juga masih 7 bulan lagi. Alhasil, tagihan tetap langsung saya bayar. Namun, uang kita masih di secure sama kartu kreditnya, baru akan di setor ke rekening pemilik penginapan setelah kita nginep.

Terus gimana kalo kita ga jadi nginep tapi tagihan kartu kredit sudah dibayarkan? Ya nanti uang kita akan kembali ke rekening kartu kredit kita. Atau dengan kata lain di kartu kredit kita ada depositnya. 

Oh iya, jangan mau juga kalo diminta buat transfer langsung ke rekening yang punya penginapan. It's a big no no. Ataupun transfer ke nomor rekening lain. Karena metode pembayaran memang hanya masukin kartu kredit dan prosesnya sudah otomatis by sistem. Air bnb tidak akan mengirimkan email terkait pembayaran atau transfer ke rekening tertentu. Kalau ada email tersebut double cek dulu, khawatirnya penipuan. Karena teman saya pernah cerita kalo dia  hampir kena "fraud". Dapat  email dari alamat yang belakangnya @airbnb untuk mentransfer sejumlah uang buat pembayaran penginapannya. Untung dia googling dulu dan memang banyak cerita2 seperti itu.

7. Reminder
Sebulan sebelum menginap, saya kirim message lg ngingetin Lucy kalau bulan depan saya jadi ke Seoul dan jangan sampe tiba-tiba dia meng-cancel apartemennya. Secara saya sama sekali nggak punya back up plan. Kan kalo waktu makin dekat kita makin susah cari alternatif penginapan lain yang lokasinya strategis, kamarnya luas, dan harganya bersahabat.  Sekalian juga ngingetin kalo saya butuh stove, microwave dan rice cooker

PENGALAMAN MENGINAP

Thanks God, Lucy pemilik penginapan saya sangat kooperatif dan informatif. Selesai transaksi, dia langsung mengirimkan chat tentang gimana cara ke apartemennya dengan cukup detail beserta perkiraan harganya. Dia juga mention kalo bawaan banyak mending naik bus atau taxi aja karena kalo pakai kereta (subway) dari turun kereta ke pintu exit nya harus naik tangga.

Karena udah diinfo begini, ya akhirnya saya pilih naik bis aja. Biayanya 15.000 won per orang, anak kecil dibawah 5 tahun free. Kami naik bis nomor 5009 dari depan gate 10. Sudah ada loket di depannya untuk beli karcis

Turun bis... kita clueless gituuuu. Ini jalannya kemana ya? mau nelpon juga bingung lha saya cuma punya nomor telp, tapi kan sim card nya masih nomor indonesia, roamingnya pasti mahal banget. Padahal sebenernya alamatnya lumayan lengkap sih, cuma ya tetep aja bingung ya booo jalannya harus ke kanan atau ke kiri. Nanya orang juga mereka ga bisa ngomong inggris mana suhu lagi dingin banget semriwinggggg

Setelah muter-muter ga jelas sambil geret-geret koper persis turis nyasar, akhirnya...ketemu! Yeay! 




Oh iya, seminggu sebelum saya berangkat, lucy kirim chat via air bnb menanyakan 4 digit angkay buat password pintu kamar saya. Hebat yes... pintu nya aja disana udah digital hehhee #norakmodeon.

Saya dan keluarga disambut oleh suami-nya Lucy dan Jay (entah saudara atau asistennya) dan dikasi general brief mengenai do and dont's selama menginap di apartemennya). Jay superrr duper informatif. Kami dijelasin detail cara nyalain heater, pake kompor listrik, buka pintu yang digital ( pintunya ala-ala kode the matrix. langsung merasa super ndesoooo hahaha)

Surprisingly, apartemen kami bersihhh banget banget banget. Lebih bersih dari gambar yang ada di iklan air bnb. Fully furnish dengan furnitur ikea warna putih. Begini deh bentukannya





Dua kasur ukuran queen yang cukup besar. Saya, Airen, sama gendhis aja muat satu kasur. 

Karena suhu lagi dingin, ternyata di lantai dilengkapi heater yang bikin anget

Smart TV lengkap, terutama ada channel anak-anaknya yang bikin gendhis kegirangan




Dapur lengkaaaaaaap! As we requested dan as we wish. Ada rice cooker (yeay bisa masak nasiiii), kompor listrik, kulkas dan microwave.





Kamar mandi, meskipun kecil tapi ada air panas dan bathtubnya. Gendhis super happyyyy minta mandi melulu.




Untuk lokasi, lumayan strategis. Jalan kaki beberapa langkah udah sampe supermarket. Dan meskipun kami tiap malem pulang jam 11 malam, itu supermarket masih buka. Supermarket besar ya, bukan semacam 7/11 atau CU25. Untuk ke subway station memakan waktu kira-kira 7 menitan jalan kaki. Sejalan dengan arah ke station, ada play park yang dilengkapi dengan mainan anak-anak seperti slide, kuda-kuda an, dan enjot2an. Waaaah kalo pagi pas mau berangkat jalan-jalan udah pasti gendhis minta mampir buat main sebentar

Menurut saya,  apartemen Lucy ini recommended buat pasangan muda atau keluarga muda yang liburan ke Seoul. Kalaupun bawa anak HARUS pake stroller khusus travelling yang ringan dan gampang dilipet. 

Tapiiii saya sangat nggak rekomen buat yang ngajak ortu sepuh atau bawa stroller peg perego yang beratnya 9kg utk nginep di apartemen ini.

Why??? 
buat yang self-travelling kayak saya (nggak ikutan paket tour), mostly kemana-mana akan naik subway. Sayangnya, untuk masuk dan keluar station di pintu yang ke arah rumah lucy  berupa tangga manual, nggak ada tangga jalan (eskalator)nya. Dan anak tangganya lumayan banyak bikin betis rasanya pengen copot. 

Nggak tega deh oma-opa harus nanjak tangga. Karena kemarin lihat oma-oma naik tangga kesusahan banget dan pegangan kenceng ke pembatas, plus... naiknya satu step-satu step.  

Kalo ditambah dengan nenteng stroller yang berat, waduhhh selamat menikmati aja deh. Saya nenteng tas belanjaan aja rasanya tangan kram. Tiap lewat tangga pasti gendhis saya suruh jalan sendiri, gak sanggup boooo kalo ngegendong. nyerah deh sayahhh.

Based on pengalaman, menurut saya nginep via airbnb rekomended kok buat dicoba. Yang terpenting kita jeli dan detail sebelum memesan. Atau pilih penginapan yang memiliki reputasi "super host" dengan review bagus dan banyak. 

jangan lupa, biar dapet diskon di pemesanan pertama, bikin akun air bnb nya dari link ini aja ya. Diskonnya lumayan bangetttttt






Tuesday, August 29, 2017

rolling wheels

rolling wheels

selama 7 tahun lebih bekerja di tempat yang sekarang, akhirnya baru kali ini saya merasakan berada dalam sebuah team yang solid, menyenangkan, dan punya vibe yang positif. Badan rasanya enteng, jiwa happy, pulang agak telat pun nggak terasa terpaksa atau terbeban. Saya bisa tersenyum. Saya bisa tertawa lepas yang nggak fake. Honestly, saya merasa bahagia

Inilah team work yang seharusnya, environment serta surroundings yang sehat dan saling mendukung. Sehingga produktivitas dan kualitas kerja bahkan kualitas hidup meningkat. Semua saling support, saling bantu, saling back up, saling share, saling becanda. 

Kalau dulu diawal masuk sampai sebelum akhirnya memutuskan kabur buat sekolah, berangkat ke kantor rasanya beraaaat banget, sampe kantor penuh dengan ketegangan, drama, masih pagi kadang udah ada orang yang marah-marah, rasanya semua salaaaah, ikut rapat orangnya ngomong ngalor ngidur muter2 dan super lamaaaaa kayak choki-choki jadi meskipun raga di tempat rapat pikiran udah jalan-jalan keliling dunia dan berdoa supaya hari ini cepet selesai, mau pulang harus pake jurus ninja, mindik-mindik tanpa suara, dan sampe rumah udah dalam keadaan capek, lelah karena energi negatif yang kuat. Jadi suka negatif thinking karena negative people menularrrrrrr

Dulu, tiap pulang kantor sering nangis, bahkan pernah nangis di meja dan kamar mandi kantor. Segitunya kah orang kerja sampe membuat orang lain merasa tertekan? Apa yang dicari sih? Ada yah orang yang kayak gitu?! nggak bisa kah kita bekerja dengan bahagia? 
(nulisnya aja ini sambil nangis, kok ya masih berasa aja keselllll nyaaaa. for sure, negativity itu berarti susah ngilanginnya)

"tidak perlu lah kita mengenal orang lain lebih dalam, cukup sebatas tekan kerja di kantor aja" That's the foolest thing that i've ever heard".

Well, di dua tempat kerja sebelumnya saya merasa "my office is my playground". Seringkali saya lelah dengan pekerjaannya, tapi saya sama sekali nggak pernah lelah dengan pertemanan yang tulus, persahabatan, jalan-jalan bareng, ketawa ketiwi sampe sakit perut, curhat-curhat masalah percintaan dan keluarga yang bahkan jauh dari urusan kerjaan. Mereka tau saya sukanya makan apa, kalo makan suka lama, tau kalo saya punya cita-cita pengen langsing 😅, tau berbagai hal personal tentang saya, keluarga dekat saya, tanpa membuat hal tersebut jadi barrier ketika ngurusin pekerjaan. bahkan suka main ke rumah satu sama lain. Justru hal itu menguatkan bonding untuk saling support. Kalo ada yang sakit dijenguk, kalo ada yang kemalangan dibantu... bukan cuma kalo yang sedang kena musibah atasannya baru perhatian 😢

After all, tulisan ini jadi pengingat saya tentang bagaimana bersikap baik, menghargai,  dan menjalin kekompakan dengan rekan kerja. Bagaimana nggak "pelit" dengan sesama. Bagaimana kita nggak hanya tau "kulit"nya tetapi harus juga mengerti pribadi dan latar belakang. sebuah team yang "happy" mempengaruhi produktivitas. Dimana kalau pergi kekantor rasanya nggak berat. Beneran ingin kerja dengan baik dan ketemu temen-temen. bukan pengen nangis sambil garuk-garuk tanah. 

After all, seperti sebuah roda yang terus berputar, dan juga sesuai dengan nasihat bijak dari ibu saya yang bilang " dia nggak selama-nya akan jadi bos kamu", "kamu nggak selama-nya akan jadi anak buah dia", "nanti juga dia pensiun... sabar aja..." "nanti bisa aja kamu dipindah... atau dia yang dipindah..." and now its happening.  

negative people sudah menghilang dari radar, ada yang dipindah, ada yang mungkin dia merasa semakin tua jadi nggak nyinyir lagi, atau dia dapet sasaran empuk baru jadi nggak nyinyirin saya lagi, atau posisi saya yang udah lebih baik sehingga dia agak segan buat marah-marah ke saya. Begitulah. Yang terpenting bagi hari-hari saya supaya tetap "waras" dan happy adalah berusaha menjadi orang yang punya POSITIVE VIBES. 

That's all
I release my unek-unek.. hehehe. semoga udah bisa iklas melupakan kenangan yang lalu-lalu. 
hopefully, kedepannya saya bisa dapet team kerja yang se-kompak ini terus ya 😘

Friday, July 28, 2017

Kejutan Kecil Dalam Hidup

Kejutan Kecil Dalam Hidup

When we have a bad day, at that time we appreciate the existence of regular day

Iyah, ketika kita mengalami hari yang buruk, baru deh kita sadar bahwa ternyata bukan hanya "hari baik" yang harus disyukuri, tapi kita juga wajib bersyukur atas hari yang "biasa aja".  Karena lebih mending menjalani hari biasa aja daripada hari yang buruk, toh? 
.
Kejutan kecil yang kurang menyenangkan dalam hidup, kadang justru bisa jadi bahan tertawaan yang membuat hidup kita nggak flat. Kebodohan diri yang justru bikin hari jadi makin berwarna dan bercerita. 

Bahkan, kisah sial yang kita alami malah berbuntut sebagai hiburan yang menghiasi obrolan bersama teman maupun pasangan. 

Seperti kejadian mengejutkan dan bodoh tapi lucu yang saya alami hari ini.

Tepat ketika pintu kereta yang saya tumpangi terbuka di stasiun tanah abang jalur 6, berbondong-bondong orang dengan semangat spartan keluar kereta lantas menyemut berdesakan menuju tangga keluar. Rame, chaos, panas, gerah. 

Saya yang malas berdesakan akhirnya masuk ke kereta nganggur di jalur 5 dengan maksud mengambil jalan pintas dan keluar di pintu yang letaknya persis di depan tangga biar lebih cepet. Eh ndelalah tuhan memberikan kejutan saya, baru aja melangkah masuk tiba-tiba pintu kereta tertutup, kereta pun jalan. Hadeeeehhhh mau teriak juga tengsin, padahal raut muke pasti udah nggak kekontrol. Terpaksa deh duduk manis sampe stasiun berikutnya. Sampai stasiun Palmerah, saya pun naik tangga, lantas turun lagi menyebrang ke peron didepannya menunggu kereta selanjutnya ke tanah abang tiba. 

Instead of ngambil jalan pintas biar cepet sampe, saya justru kebawa kereta arah balik yang malah bikin nyampe kantor jadi makin lamaaaaa arghh 😅

Moral of the story: 

harus lebih sabar ☺️☺️ dan kalo mau ngambil jalan pintas kereta jangan kereta sebelah, tapi kereta yang tadi kita naikin ajeeeee 

sore-nya, pulang kantor saya ngorder ojek online dari sta pondok ranji ke rumah. Dapet babang ojek yang masih muda dan motornya motor lakik dengan dudukan bagian belakang nungging. Entah merk dan seri-nya apa. Nggak hanya itu, yang bikin keki adalah knalpotnya berukuran besar serupa tanjidor dengan asap panas knalpot yang menyembur ke arah jok belakang. seperempat perjalanan pantat saya langsung panas laksana duduk diatas penggorengan 😢😢 bahkan kemudian panas tersebut menimbulkan peristiwa biologis yang mengejutkan. Yaitu buang angin berkali-kali dan hasrat ingin BAB. Disitu saya merasa tersiksaaaa hahaha. Kalo saya yang nyetir pasti udah saya bawa ngebut biar cepet sampe rumah! 

Moral of the story: 
Naik motor lakik sebagai penumpang itu tidaklah enak.


Cerita pertama saya kisahkan ke teman-teman kantor pas lagi makan siang, mereka ngakak menertawakan ketololan saya

Begitu pula cerita kedua ketika saya tuturkan ke airen, secara dia kan lagi ngidam banget pengen punya motir lakik, airen puas banget ketawa sarkas atas kesialan yang menimpa saya. 

See? bahkan kejutan kecil nggak mengenakkan bisa bikin orang lain terhibur 😅

Wednesday, July 19, 2017

Kuliah S2 di Program Pasca Sarjana Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia (UI)

S2 Komunikasi Universitas Indonesia
(info & review)




Udah ada 3 draft tulisan yang saya buat, tapi terbengkalai begitu saja dan nggak selesai, tapi kok sekarang justru mau membuat draft tulisan dengan topik baru. Hahaha what a random thought, deh...

Postingan saya kali ini adalah tentang S2 jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia. Karena banyak teman-teman yang menanyakan tentang hal ini,  dan kalo saya googling kok belum banyak orang menulis postingan mengenai S2 Kom UI. Di halaman 1 google, saya cuma nemu satu postingan relevan yaitu dari mas Anindyka (salam kenal ya mas nyaaaa..). Sedangkan hasil googling lainnya adalah info resmi dari Kampus UI yang lengkapnya bisa dilihat di website pascakom.fisipui.ac.id






Sekilas deskripsi tentang S2 Komunikasi UI yang saya comot dari web resminya :

Program Magister Ilmu Komunikasi didirikan pada tahun 1982. Pada saat itu masih merupakan kekhususan dari Program Magister Ilmu Sosial. Pada tahun 1994 dilakukan pengembangan program, yaitu dengan mengadakan program kekhususan Magister Manajemen Komunikasi, yang lebih bersifat terapan serta terfokus pada segi manajemen dalam industri media dan informasi. Perkuliahan dilaksanakan di Kampus Salemba, tepatnya di Gedung IASTH lantai 6 (di belakang gedung Rektorat lama). Untuk lulus dari program ini mahasiswa wajib mengikuti perkuliahan dan mengerjakan tesis, dengan bobot keseluruhan sebesar 45 SKS.


Kenapa Jurusan Komunikasi?

Ini memang jurusan yang lagi naik daun di tengah semakin berkembangnya dunia komunikasi di era teknologi digital anak muda berbondong-bondong ngambil kuliah jurusna komunikasi (bla bla bla...hehe akyu meracau apa iniiii...)

eniwey,  yang jelas kalo saya pribadi memilih jurusan ini karena memang linier dengan S1 saya yaitu Ilmu Komunikasi (Kebetulan di UI juga). Dan saya nggak well informed dengan S2 komunikasi di universitas lain. Apakah sebagus di UI?

Selain itu, alasan personal lain adalah karena in line dengan pekerjaan saya saat ini, serta dapat menunjang usaha kecil-kecilan yang saya rintis ☺️.

Oh iya, buat yang background S1-nya bukan dari komunikasi, jurusan ini sangat fleksibel untuk diambil. Teman kuliah saya banyak yang datang dari background pendidikan yang berbeda seperti Akuntansi, sastra, pertanian, arsitektur bahkan teknik elektro. Ada materi matrikulasi, yaitu berupa pembekalan dasar untuk pengenalan ilmu komunikasi buat yang baru ambil jurusan ini. (saya lupa deh ada sks nya atau nggak, kayaknya sih hanya tambahan tanpa memperoleh sks)

Jurusan komunikasi ini cocok buat yang mau jadi dosen ilmu komunikasi, dan juga sesuai bagi orang-orang yang memiliki ketertarikan maupun bekerja di sektor komunikasi seperti sebagai Public relation, pekerja media (baik itu elektronik, digital maupun cetak), ataupun staff marketing communication. 

Cara mendaftar Kuliah S2 Magister Komunikasi UI

Sama seperti standar pendaftaran pada jurusan lainnya di UI, kita harus ikut test masuk yang bernama SIMAK UI. Info-nya bisa dilihat lebih detail disini.  Daftarnya via online (nggak perlu datang ke UI-nya), jadi buat yang tinggal diluar kota nggak perlu repot2 menyambangi depok yang macet 😅. Lebih jelasnya bisa diintip di link ini

Biaya untuk ikut Simak UI adalah sekitar 700rb-an (Harga Februari 2014)

Untuk jurusan S2 Komunikasi UI, pendaftaran hanya dibuka satu kali setahun sebelum semester ganjil. Biasanya sekitar bulan februari, dan terbagi dalam 2 gelombang. Kalau ternyata belum lolos di gelombang pertama, bisa ikut ujian gelombang selanjutnya. Tentu saja harus daftar dan bayar lagi... 😅

Materi ujian di Simak UI adalah TPA (test potensi akademik) dan Bahasa Inggris. Belajar-nya bisa dari buku-buku TPA dan toefl yang dijual di toko buku. Selain itu, suka ada juga abang-abang yang jual soal-soal ujian tahun lalu. Nah, biasanya sih soalnya nggak jauh-jauh dari situ. 


Persyaratan Pendaftaran Program Studi S2 Ilmu Komunikasi

1. Lulusan Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta, Memiliki Ijasah PTN atau PTS yang terakreditasi dari disiplin Ilmu Komunikasi atau disiplin lainnya*. Jika Tidak Sebidang (bukan dari S1 Ilmu Komunikasi), mahasiswa diwajibkan mengikuti Matrikulasi.
2. Memenuhi Persyaratan Universitas (mendaftar secara online dan lulus ujian saringan).
3. Informasi seputar penerimaan mahasiswa baru dan matrikulasi silakan hubungi Sekretariat Program 021 - 3156941 / 3904722.


Tidak perlu punya hasil test toefl, karena kan sudah ada test bahasa inggrisnya sendiri.

Inget ya... jangan salah lihat tanggal pas ujian. Atau kejadiannya akan sama kayak cerita saya disini. Hahaha..

Mata Kuliah di S2 Komunikasi UI

Perkuliahan di S2 Komunikasi UI bertempat di gedung IASTH lantai 6, UI SALEMBA. (please note yaaa kuliahnya di SALEMBA bukan di DEPOK. Kalau depok hanya untuk S1 aja)



S2 Komunikasi UI sendiri terbagi menjadi 2 bidang kekhususan yaitu:

1. Ilmu komunikasi (kelas pagi) Kelas regular (fokus studi pada media and communication studies). Bidang kekhususan ini mempelajari teori-teori komunikasi yang lebih dalam. Superrrrr teoritis. Yaitu mengulik-ngulik teori komunikasi dari beragam referensi buku dan jurnal. Cocok untuk yang ingin menjadi dosen atau tenaga pengajar. Cocok juga untuk yang ingin memiliki landasan / pemahaman teori ilmu komunikasi yang kuat. Selain itu, pas buat yang baru banget lulus s1 atau sekitar 2 tahun bekerja, jadi ambience nya masih anak kuliahan. 

Kuliahnya dari hari senin sampai jumat, dengan tugas-tugas harian yang lumayan banyak 😉 baik itu tugas individu maupun kelompok.

Karena perkuliahan diadakan pas weekenday dan pagi-siang hari, jadi nggak bisa disambi dengan bekerja dj tempat lain, kecuali kalo kerja nya pas weekend aja. 

2. Managemen Komunikasi (Kelas Malam) 

Bidang kekhususan ini cocok untuk orang-orang yang ingin mendalami ilmu komunikasi dengan pendekatan yang lebih praktis dan relate dengan profesi / pekerjaan yang dijalankan sehari-hari. (fokus studi pada manajemen media, manajemen komunikasi promosi dan pemasan, manajemen komunikasi korporasi dan manajemen komunikasi politik)

Kuliahnya lebih banyak diskusi dan membahas case study.  Dalam beberapa mata kuliah juga menghadirkan para praktisi sebagai dosen tamu. Waktu perkuliahan saya kemarin, dosen tamu-nya ada brand manager garuda food, pakar digital marketing, pendiri sekolah membuat game, pakar media advertising, dll. Sebenernya kelas2 disini sangat open. Jadi meskipun ambil kuliah pagi, kita bisa "seat in" ikutan kelas malam pas lagi ada dosen tamu yang ngajar kok. 

Idealnya, perkuliahan magister di komunikasi UI ditempuh selama 2 tahun. Di semester pertama, mata kuliah yang diambil masih basic, sama semua untuk berbagai peminatan. Baru kemudian di semester kedua, kita diwajibkan untuk memilih mata kuliah sesuai peminatan kita, meskipun ada juga mata kuliah umum yang bareng-bareng. 

Untuk managemen komunikasi sendiri, kemudian dibagi lagi menjadi beberapa peminatan khusus yaitu:

1. Komunikasi Pemasaran (marcomm)

Ini yang saya ambil. Karena memang menjadi interest saya, seperti yang sudah saya jelaskan di awal. 

Cocok buat yang kerja di bidang marcomm, advertising, communication strategy, penjualan, account executive, dll. 

Mata kuliahnya bisa dilihat disini

Mmmm... in my humble opinion, marcomm di ilmu komunikasi ini sebenernya lebih banyak porsi komunikasi-nya dibanding marketing. Awalnya ekspektasi saya akan banyak belajar tentang marketing juga, layaknya MMUI (marketing management UI) atau di Prasetya Mulya (Beberapa rekan saya yang jadi brand manager di Unilever maupun account manager di beberapa agency atau kantor media mengambil kuliah di kampus prasmul ini... sepertinya recommended ya, sayangnya mihil hiks2). Meskipun begitu, di S2 Kom UI ada kelas yang diasuh oleh Prof Ferdinand yang mana beliau juga mengajar di Prasmul. 

2. Komunikasi Korporate (corcomm)

Cocok untuk yang kerja di bagian humas / Public Relation. Atau yang berurusan sama pencitraan, image, dan corporate2an. 

Kalau angkatan sebelum-sebelumnya peminatan paling banyak adalah marcomm, di angkatan saya kemarin justru corcomm menjadi primadona. Gak tau kenapa sih, apa the fall of advertising and the rise of PR kembali berlaku yaaaa?

3. Komunikasi Media

Ini cocok buat pekerja media. Ya jurnalis, wartawan, cameramen, reporter, dll yang berhubungan dengan industri media. 
Pengajarnya Pak Ishadi, dan dosen2 lain yang memang udah ngelotok di bidangnya. 

Tahun lalu, salah satu dosen favorit sekaligus pembimbing academic saya, Prof Sasa Djuarsa Sanjaja telah berpulang. It's a national lost i think... karena beliau adalah dosen yang sangat berdedikasi, juga anggota KPI. kalo kelas beliau selalu seru, update, tegang (hahaha karena suka ngetes dan nanya2 opini). 

Mata kuliahnya bisa dilihat disini


4. Komunikasi Politik

Wainiiiiii....

Ada salah satu teman yang potongannya politisi banget. Suka bicara, senang berdebat. Awalnya saya agak gimana gitu, karena kok ada orang kayak begini di kelas.  

Tapi kemudian saya salut, beginilah harusnya seorang politisi. Mempelajari ilmunya dengan baik dan benar. Bahkan sampai mendapat gelar maser. Jadi nggak cuman asal ngomong njeplak, janji-janji, tapi nggak ada "isi" nya. Kalo sekolah begini kan pasti bisa menjadi seorang politisi yang berkualitas. 

Nggak harus jadi politisi sih kalo mau ikut kelas ini... cocok juga buat yang memang punya ketertarikan di bidang komunikasi politik, seperti jurnalis, wartawan, team sukses kampanye, aktivis partai, pengamat politik, dan lainnya. 
Sistem Pembelajaran di S2 Komunikasi UI

staff pengajar pascasarjana komunikasi UI 

Sistem pembelajarannya beda2 tergantung preferensi doaen yang mengajar

kebanyakan dibuat jadi beberapa kelompok, lalu masing-masing mempresentasikan bab yang sudah di tentukan di depan kelas. setelahnya ada sesi pembahasan dan diskusi. Active class learning. 

Untuk tugas-tugas, kelas pagi (ilmu komunikasi) lumayan banyak tugasnya. Sedangkan kelas malam, juga banyak sih, tapi kayaknya nggak se heboh kelas pagi. Lumayan juga deh kalo buat yang sambil kerja, palingan harus bisa nyolong2 waktu buat ngerjain tengah malem atau pas weekend

Sedangkan pas ujian, baik itu ujian tengah semester (uts) maupun ujian akhir semester (uas) semuanya boleh open book. banyak juga dosen yang ngasih take home exam, jadi kita kerjain di rumah. Biasanya sih, meskipun soalnya ada 5 butir, tapi tiap butirnya punya anak-anak soal lagi... jadi jawabannya bisa puluhan lembar. hehehehehe. 

Mata Kuliah

Berikut adalah mata kuliah wajib untuk kelas ilmu komunikasi (pagi)
  • Perspektif dan Teori Komunikasi
  • Perspektif dan Teori komunikasi Massa
  • Metodologi Penelitian Komunikasi I
  • Seminar Filsafat dan Etika Komunikasi
  • Colloqium
  • Metodologi Penelitian Komunikasi 2
  • Statistik Komunikasi
  • Reading Course
  • Tesis

Mata kuliah managemen komunikasi (malam):
  • Perspektif dan Teori Komunikasi Massa
  • Metodologi Penelitian Komunikasi
  • Manajemen Strategi Komunikasi
  • Perspektif & Teori Komunikasi
  • Teori Organisasi dan Manaj. Komunikasi
  • Statistik Komunikasi
  • Reading Course
  • Seminar Proposal
  • Tesis

untuk mata kuliah pilihan dan peminatan serta deskripsi masing-masing silakan pelototin detailnya di link ini ya

Biaya kuliah? 

Untuk kelas reguler (pagi) adalah sebesar Rp.11.000.000/semester, sedangkan kelas managemen komunikasi (malam) sebesar Rp.15.000.000/semester. 


BEASISWA?
kalau dari internal UI sendiri tidak membuka peluang beasiswa, tapi jangan sedih... bisa cari beasiswa dari instansi lain. Misalnya sampoerna pendidikan atau LPDP

cerita beasiswa S2 dalam negeri saya bisa diintip disini. Teman saya yang lain juga ada yang mendapatkan beasiswa dari instansi tempatnay bekerja,  seperti Kompas, Antv, Pemda DKI, BPJS dan lainnya. Ada juga yang meskipun nggak dapet beasiswa untuk bayar kuliah, tapi dia dapet dana dari LPDP untuk membiayai penelitian thesisnya. So, it's all yours to fight and hunt the scholarship! 

                             ----------------------------------------------------------------



Buat saya, inti dari S2 ini ada 2 point. Yang pertama adalah MASTERING. Which is menjadi lebih ahli dalam fokus bidang yang kita kuasai. Point kedua, menurut saya ini lebih penting dan reliable adalah NETWORKING. Yaitu menjadi ajang untuk menambah teman/relasi. Banyak peluang-peluang baru yang hadir karena networking meningkat. channeling untuk bisnis, info-info ter-update dari temen yang kerja di media, gratis nonton film karena salah satu teman jadi produsernya, gratis makan enak karena salah satu temen punya cafe, info lowongan kerja, daaan masih banyak lagi. Kalo beruntung malah bisa ketemu jodoh kayak senior saya Mbak Aan. 

So... this is it! semoga bisa memberi secercah pencerahan buat yang lagi browsing-browsing untuk lanjut S2.

Beberapa dokumentasi foto saya pas wisuda kemarin :)






dan dokumentasi foto pas ikutan seminar international scopus (Alhamdulillah dapet pembimbing thesis yang luar biasaaaa dan memberikan kesempatan saya untuk bisa masuk ke jurnal international terindeks scopus)






Kalo mau tanya lebih lanjut, bisa telpon aja ke sekretariatnya di contact yang ada di bawah ini yessss

Gedung IASTH Lt. 6
Jl. Salemba Raya 4 Jakarta 10430
Telp.: 021 315 6941, 021 390 4722
Fax.: 3907404

Email
: psikom@cbn.net.id