Friday, December 29, 2017

Jalan Jalan Cirebon. dan Review Hotel Santika Cirebon

Tahun lalu, saya udah pernah share mengenai liburan di cirebon, plus review Hotel Aston cirebon, yang superrrr recommended apalagi kalau bawa anak. 

Nah, minggu kemarin saya berkesempatan jalan-jalan lagi ke Cirebon. Sebenarnya sih dalam rangka business trip, tapi karena waktunya agak luang dan memungkinkan buat ngajak gendhis, jadinya berasa seperti liburan deh. 

KERETA API JAKARTA - CIREBON

Dari rumah, kami berangkat naik kereta ke Tanah Abang, karena saya mesti mampir kantor dulu, ada urusan yang harus diselesaikan mengingat akhir minggu adalah long weekend. Lalu naik taksi ke Gambir

Berikut adalah jadwal kereta dari Cirebon ke Gambir yang saya potret di lobby hotel santika (inget yah.. cirebon gambir loh.. ini jadwal pulang 😄). Ada 8 kereta yang berhenti di cirebon yaitu : Cirebon Express, Tegal Bahari, Argo Jati, Ceremai Ekspress, Taksaka, Harina, Bima dan Ranggajati.  Recommendasi saya adalah dua kereta yaitu : Cirebon Express dan Tegal Bahari

Dont worry, naik kereta sekarang samgatlah nyaman. Bebas asap rokok, bersih, tepat waktu, dan semua dapat tempat duduk, gak ada yang gelesoean di lantai. Kalau ketahuan ngerokok atau ada penumpang gelap, bakal diturunin di stasiun terdekat selanjutnya. Dan yang paling haqiqi adalah ada colokan, buat ngecharge HP

Saya ngajak gendhis juga supaya dia dapat satu lagi pengalaman naik kereta dan ternyata bocahnya enjoy dan menikmati alias nikmat bobooooo.... hahaha berangkat dan pulang pules banget bobo di kereta. Emang sih udah saya brief juga dari semalem "nanti di kereta bobo yaaa..." daripada nanti dese bosen lalu cranky yekannn

Dua kereta diatas memiliki dua tipe rangkaian, yaitu ekonomi dan eksekutif.

Yang ekonomi harganya 120ribu. Meskipun ekonomi, tapi tetep dingin ber-AC. Bedanya hanya jarak kursi lebih dekat, dan kursi tidak bisa di bolak balik. Tahun lalu, saya naik ekonomi berangkat dan pulang dapet duduk yang jalannya mundurrrrr ajaaa gituuu hahahaha.

Kalau eksekutif harga 220rb, Buat naro kaki lebih legaaaa. Kursinya pun bisa diputer, bisa dimundurin, dan lebih empuk.

Total perjalanan Jakarta - Cirebon 3 jam 8 menit. Lancar bebas macet

REVIEW HOTEL SANTIKA CIREBON

Kami menginap di Hotel Santika. fyi, perjalanan kami ke cirebon sama sekali nggak sewa mobil. Kami request free pick up dari hotel, jadi sampe stasiun cirebon udah langsung dijemput sama bapak-bapak baik hati dari Santika. 

Hotelnya terletak di tengah kota dan sangat strategis persis di pinggir jalan besar. Beda sama aston yang agak masuk gang dulu. Kalo malem-malem kelaperan, tinggal nyebrang ada nasi jamblang wahid. Jalan kekanan sedikit kalo mau cuci mata ada donatello, di ujung perempatan ada gebrek bensu. Mager pengen stay di hotel aja ada Go-food. 

Wait, ada ojek online di Cirebon? Ada doooong. Ada go-car dan grab car juga, dan jumlahnya banyak. So, trip kemaren sama sekali gak sewa mobil tapi kemana-mana selalu pake mobil dan supir. Hihihi

Buat yang bawa anak, hotel Santika recommended karena swimming pool nya gedeeee. Ada juga secuil play ground di belakang kolam renang yang terdiri dari ayunan dan perosotan. Mayan lah...

Saya nginep di kamar yang deluxe 207. Ukurannya cukup besar, standar nya santika. Dan dapet yang swimming pool view. Asikkkk. 

Menu sarapannya juga lumayan enak dan bervariasi. Meskipun ga ada susu coklatnya (hahaha standar saya itu kalo breakfast ada susu coklat, nah berarti mantep nih resto)

Apalagi ya... Kamar mandi bersih, handuk juga bersih dan wangi. Air panas oke, cuma... kok gak dikasi shower cap ya? huhuhu... kan rambut jadi basyah padahal ga pengen keramas. 

Kemarin dapat business rate di harga 577.000 per malam. Harga yang sama juga bisa didapat via traveloka kok. So, kalo ke cirebon saya sudah bisa rekomendasikan dua hotel yaitu aston dan santika. 

JALAN JALAN CIREBON

Karena judulnya dinas dan semi stay-cation. Kami hanya kulineran dan belanja (sok banget ya, padahal kantong aja tipissss, maklum barengan gerombolan cewek-cewek jadinya ujung-ujungnya ke Mall)

Empal Gentong Haji Apud

Dia banyak cabangnya, dan bisa ditelpon kalo buat rombongan untuk reservasi. 
Saya pesen empal gentong (rasanya kayak sofo betawi). Sedangkan gendhis saya pesankan empal asem (kuahnya tanpa santan, jadi lebih kayak sop daging). Enak?... lumayan enak.. apalagi kami baru maksi jam 3 sore hahaha udah laper banget!

Nasi Jamblang Bu Nur

Nasi jamblang itu adalah nasi yang disajikan diatas daun jati. Cukup otentik. Lauknya yang paling digemari adalah bakwan jagung. Tapi sayang pas saya dateng di jam makan malem udah abissss. Akhirnya cuma dapet lauk tuna pedes sama semur tahu. Hahaha. Oh iya, toga orang teman saya pesen cumi. Pas makan lumayan pake otot juga karena cumi nya susyeeeeh buat dipotong. Pas terakhir baru tau, ternyata pas antri ambil makan, kita bisa minta dipotongin abangnya pake pisau. Hadehhhhh... 

Batik Trusmi

Surganya batik dan oleh-oleh. Cari yang plangnya BT warna hitam. Disitu segala macem adaaaaa. Tapi kalo mau yang lebih murah dan punya banyak waktu, silakan susuri sepanjang jalan. Buanyaaaak banget toko batik

Buat yang bawa anak kayak saya kemarin, supaya lebih leluasa cuci mata dan pilih-pilih batik. Ada playground untuk nitipin anak di sebelah kanan rak-rak makanan. Lumayan besar dan cukup aman karena digembok dari luar, jadi nggak bisa orang keluar masuk seenaknya, dan si anak ga akan keluyuran keluar playground. Gendhis dititip disana alhamdulillah aman. Malah ketemu temen main dan ga mau diajak pulang... hahahah.  Dan alhamdulillah ibun bisa nemu batik lucu dan belanja kerupuk udang titipan umican 

GRAGE dan CBS Mall
Standarnya Mall lah... 😄😄☺️ 

Sekian trip singkat ke cirebon. Alternatif destinasi liburan (dan belanja) kalo udah jenuh sama macet jakarta tapi budget ngepas buat beli tiket pesawat hehe. 

Wednesday, December 6, 2017

Review Baby Zen Yoyo


Review Stroller BabyZen Yoyo 

Yuhuuuu...

Setelah hibernasi cukup lama, sekarang diriku datang dengan review stroller

Sesuai dengan cita-cita tahun lalu, kalo ada kesempatan jalan-jalan jauh lagi, saya mau rental babyzen yoyo. Pengen ngerasain travel stroller yang jadi perbincangan emak-emak dan konon katanya recommended banget. 

Kalau tahun lalu, saya udah nyobain nge-rental stroller cocolatte pockit, which is salah satu best seller travel stroller. Review stroller cocolatte pockit sudah dituliskan di artikel ini  http://mylittlebow.blogspot.co.id/2016/09/review-stroller-cocolatte-pockit-2.html. Silakan dibaca ya buibuk, buat nambah referensi.

Nah, tahun ini kejadian deh akhirnya... bisa nyobain babyzen yoyo. Stroller ini cukup most wanted di kancah per-rental-an, jadi memang amannya sih booking jauh-jauh hari




Ini dia bentuknya babyzen yoyo

Variasi warnanya buanyaaaaaaakkk


Eniwey, sebelumnya saya sempet browsing-browsing tentang stroller yang cocok untuk anak 4 sampai 5 tahun. Secara umur segitu kan sebenernya udah ga perlu pakai stroller ya, namun mamak tenaganya makin jompo plus gendhis makin berat, jadi kalo gendhis bobo di jalan atau kecapekan jalan kaki, nyerah deh saya kalo mesti gendong-gendong

Honestly, kemarin saya jadi mak-mak rempong jaman now, yang ngerepotin sista rental karena saya galauuuu maksimal. #maafyasis dirimu sabar banget ngadepin akyuuu.

Jadi, kegalauan saya adalah karena sekarang kan gendhis makin gede dan panjang. Umur hampir 5, I assume beratnya udah nyerempet 20 kilo (belom nimbang lagi) sedangkan baca-baca si babyzen yoyo max nya 18kg. Kalo sayah ngerental terus nanti strollernya keberatan lalu protol gimana doooooong. Hal lain yang di khawatirkan adalah karena tinggi, nanti pas gendhis duduk kepalanya udah out of space gimana yak, karena bantalannya nggak terlalu tinggi. Apa better sewa cocolatte pockit aja ya? Apalagi kan pockit sekarang udah ada yang mendekati full recline, jadi pas bobo posisi anak bisa agak rebah. Ada juga merk GB pockit yang bisa sampe 22 kg

Ini pertanyaan saya :

"Sis, maaf saya masih galau, anak saya sdh 4 tahun dan agak tinggi, kalau baby zen kayaknya bantalan punggungnya agak pendek, kalau dia tinggi nanti kepalanya melewati bantalan punggung nyaman nggak ya? Kalau pock it kan langsung kain, nggak ada bantalannya ya? Kira2 lebih nyaman yg mana ya?"
#rempesssss kan saya? Hihi maap.

Sista rental yang super sabar itu kemudian dengan baik hati fotoin anaknya yg kurang lebih besarnya se-gendhis untuk duduk di masing-masing stroller dan membuat saya cukup tercerahkan untuk sewa babyzen yoyo ajah. Apalagi saya mau membuktikan apakah review emak-emak di forum benar adanya.


Babyzen Yoyo warna Plum ini yang saya sewa

Saya sewa di @brephouserental. Biaya sewanya :
Babyzen
1 minggu 200.000
2 minggu 275.000
4 minggu 350.000

Karena perginya cuma seminggu, saya sewa buat 1 minggu aja. Biaya tersebut diluar ongkir ya. Ongkirnya mengikuti rate go-send nya gojek

Tips buat mak emak yang mau rental stroller, sebaiknya cari rental yang dekat dengan lokasi tempat tinggal. Supaya ongkosnya kirimnya nggak mahal #hematpangkalhappy yekannn?






Babyzen yoyo dengan kelengkapannya

Sudah termasuk tas-nya. Gambarnya saya comot dari google image yak, kemaren tas nya ga sempet difoto


Selama satu minggu pake babyzen yoyo, ini reviewnya:







Plus:

1. Sturdy / Kokoh

Kalo kata mamak eike, "ono rego ono rupo" yang bisa diartikan kualitasnya bagus, pantesan aja harganya mahal.

Dibanding pockit, emang yoyo ini jauh lebih kokoh. Meskipun jalanan agak berbatu atau jalan di rumput, roda tetap berputar dengan baik dan nggak meletot meletot.
Rangkanya pun tetap tegak. Jadi dorongnya lumayan nggak effort, kecuali pas tanjakan ya mak.




2. Nyaman

Bantalannya empuk. Kalau pockit kan di bagian dalam nggak ada bantalan, langsung kursi kanvas. Nah, baby zen yoyo ini ada bantalan kayak kasur tipis yang empuk. Tapi memang karena badan gendhis yang udah tinggi, jadi bantalannya nggak sampai ke kepala. (Which is ini yang saya khawatirin dari awal) 

Tapi enggak terlalu problem ternyata, karena bisa diganjel pakai bantal leher yang saya beli di miniso. Bantal leher ini lentur jadi bisa dibentuk sesuka kita gitu. (Sayangnya bantal ini jatoh pas dipesawat hiks2 dan nggak ketemu dicari-cari) akhirnya kepala gendhis diganjel pake blind bag atau syal tebel. 





3. Bisa posisi recline (rebah)

Yak, jadi kalo pas jam bobo di stroller lebih nyaman karena badan gendhis bisa rebah. Meskipun kaki nya suka melorot karena udah kepanjangan hehehe




4. Canopy Besar

Ini juga salah satu kelebihan babyzen yoyo. Canopy (tutup bagian atas) besar membantu banget pas traveling di suhu yang udah lumayan dingin dan berangin. Jadi gendhis nggak langsung terterpa udara dingin

Kalau pas panas terik pun, canopy besar mampu melindungi kepala anak dari sengatan panas matahari 

Template-nya gendhis kemarin, kalo pas dia udah ngantuk dan mau bobo, canopynya ditarik kebawah sampe full. Paling saya ngintip dari celah di bagian atas kalo pas mau lihat apa dia masih bobo di dalam






5. Rak bawah cukup luas

Kompartemen di bagian bawah stroller lumayan besar. Saya bisa meletakkan tas makanan, botol minuman, dan brochure-brochure



6. Ada foot rest
Ada foot rest ukuran standar, sehingga kaki bisa di letakkan dengan nyaman. 

Tapi, karena gendhis sebenernya udah rada ketinggian pakai stroller ini, kakinya agak nekuk gitu kalo pas duduk, meskipun saya lihatnya dia nyaman-nyaman aja sih





7. Gampang dilipat dan dibuka

Kalau sudah tau cara ngelipatnya, pasti nggak akan kesulitan untuk buka tutup stroller. Saya suka pas bagian buka-nya, karena tinggal di dorong kayak kalo pas mau buka payung. Hihihi

Untuk menutup, ada titik-titik yang harus dipencet dengan pas supaya dia bisa terlipat. Nah titik ini nih yang kadang kalo lagi buru-buru suka tiba-tiba susah dicari 😥😥

Coba lihat video-nya, gampang kan yessss masa tinggal di lempar dikit aja udah kebuka. hahaha
















8. Babyzen Yoyo 0+ dan 6+

Update; Kemaren ke Gandaria City, terus ada ibu-ibu bawa newborn pake stroller lucuk. Pas diperhatiin eh, kok babyzen yoyo tulisannya. Browsing-browsing... Lah, Ternyataaaaa ada babyzen yoyo 0+ which is bisa dipake mulai newbornnnnn dan bisa di transform jadi babyzen yoyo 6+. Simak Videonya






Minus:

- MAHAL!

Saya cek di tokopedia, 
harga ter-murah babyzen yoyo 6+ adalah : 7.289.100
harga ter-murah babyzen yoyo 0+ adalah : 10.800.000


- Dibandingkan dengan pockit, babyzen yoyo lebih berat dan ukurannya lebih besar. Meskipun masih bisa sih di hand carry dan ada tali supaya bisa disampirkan di pundak



Jujur saya sempet kecewa juga pas barangnya datang, kok besar dan berat ya... (Dibandingkan pockit, tapi termasuk kecil dan ramping dibanding stroller lain yg bukan travel series). Tapi setelah dipake, itu semua bisa ditolerir karena performanya yang OK dan sturdy. 

Sooooo... setelah seminggu full nyobain babyzen yoyo, saya udah nggak penasaran lagi. Menurut saya, ini stroller oke bangettttt. Terutama karena 3 hal :  kokoh, nyaman, ringkes (enteng, kecil, praktis). Sayangnya, stroller ini baru bisa dipake dari bayi 6 bulan, dan ga ada additional kit buat dipake sama newborn. Kalo nanti punya anak ke 2, baby zen yoyo masuk dalam wish list saya. Tinggal bapaknya deh yang pusing cari duitnyaaaa hahaha. 

Sekian reviewnya, semoga bermanfaat ya mommies

review stroller pockit bisa dilihat disini yaaaa

Wednesday, November 1, 2017

Cara Mendapatkan Tiket Pesawat Garuda Indonesia di event GATF Tanpa Antri

Cara Mendapatkan Tiket Pesawat Garuda di event GATF Tanpa Antri

Trip Korea saya kemarin adalah bermodalkan tiket promo dari ajang GATF (Garuda Indonesia Travel Fair). Lumayan banget dapet harga 3jt PP dengan pesawat full service ( include makan, tv hiburan, dan jarak antar kursi lumayan lega).

Tau dooong antri GATF kayak apa? Mau masuknya aja udah desek-desekan. Terlebih lagi, kalo kita nggak punya kartu kredit dari bank yang bekerja sama tetep aja kita gak bisa dapet tambahan diskon atau cash back yang fantastis. Kalo memang mommies punya kartu kreditnya, saya tetap menganjurkan untuk datang ke GATF langsung. Lumayan boooo, bisa sampe 1,5jeti tambahan potongannya. 

1. FOLLOW SEMUA SOCMED TRAVEL AGENT

Biasanya, para travel agent akan berbondong-bondong membuka Pre Order dengan limit waktu tertentu. Infonya sudah pasti akan mereka share via socmed seperti di instagram atau facebook

Follow aja socmednya Panorama, Dwidaya, Antatour, dll






2. BOOKED

Pada periode pre order booking, segeralah contact travel agent besar tersebut untuk booking. Biasanya sih mereka akan minta kita buat email data diri dan tanggal keberangkatan. 
.
Inget ya, kita udah harus tau tanggal pasti kapan akan berangkat, karena tiket promo kayak gini nggak bisa di cancel ataupun reschedule

3. PAYMENT

Di hari dimulainya GATF, segeralah datang ke salah satu cabang travel agent tempat mommies booking tiket. Datanglah pagi-pagi, karena kalau udah siang pasti rameeeee banget. Dijamin lama nunggu nomor antriannya
.
Kalo waktu itu saya bookingnya via telpon yang terima Panorama cabang jakarta timur. Tapi pas issued dan paymentnya ke Panorama cabang Grand Indonesia yang deket kantor. Bisa kok seperti itu, tinggal bawa nomor kode booking kita aja yang akan kita dapat via email setelah submit data booking. 

Selanjutnya, pembayaran langsung di travel agent tempat kita pesan dan issued tiket. Kalau pas lagi beruntung, bayar pakai kartu kredit / debet yang bekerja sama dengan si travel agent bisa dapet tambahan diskon atau paling enggak bisa cicilan 0% lumayan kaaaaan? 

Setelah bayar, langsung deh kita dapet notifikasi by email dan print-an tiketnya. 

SELAMAT BERLIBURRRR......

Oh iya, buat yang lagi nyari tempat nginep yang murah dan bagus, cobain air bnb deh. Cerita tentang pengalaman saya pake air bnb bisa dibaca disini. Daftar air bnb sekarang, lewat link ini, bisa langsung dapat potongan harga sampe 350ribu. lumayaaaaannn bangetttt

Sunday, October 29, 2017

Pengalaman Pertama Booking Penginapan dengan Air BnB di Korea

Pengalaman Pertama Booking Penginapan dengan Air BnB di Korea
.
First timer pakai Air bnb, gimana reviewnya? 
Baca dulu cerita saya ya




Setelah berhasil dapat tiket di Garuda Indonesia Travel Fair bulan maret 2017 kemarin (dapet harga 3 jutaan PP lumayaaaan bangetttt yawlaa) tanpa perlu antri desek-desekan lagi!, saya pun langsung berburu penginapan. Harapan saya sih, untuk keberangkatan bulan oktober (which is masih 7 bulan lagi lamanya) saya bisa dapet kamar kosong dengan harga yang aman gak bikin kantong bolong.

Trip saya adalah bersama pak suami, gendhis dan adik saya cumil. Ini memang trip cita-cita banget, setelah 4 tahun berjuang membangun @mommaergo, saya merasa our hardwork should be rewarded. Yaitu dengan jalan-jalan pas anniversary ke 4. So... saya butuh penginapan dengan 2 kamar, atau paling nggak satu apartemen yang bisa menampung buat bobo 4 orang. Karena ada adik saya, berarti harus ada 2 kasur terpisah. 

Selain itu, karena saya bawa Gendhis riskan banget kalo nginep di hostel yang kamar mandi nya diluar. pasti bakal repot banget kalo malem-malem tiba-tiba butuh ke toilet atau pagi-pagi pas disuruh mandi dia teriak-teriak atau harus ada ritual main air-nya dulu supaya anteng. padahal kan kamar mandi harus gantian. aduh ngebayanginnya aja udah rempes banget. Persis kayak pertimbangan pas kami travelling ke singapore tahun lalu.

Plusssss ngajak Gendhis bikin saya kudu masak nasi (iya, anak indonesia banget dese, gak kenyang klo ga makan nasi), masak telur ceplok/dadar -oh egg to the rescue-, dan goreng-goreng ala kadarnya atau ambisiusnya adalah pengen bikin sop daging/ayam. Meskipun ga ada kompor, paling nggak ada microwave deh. 

Lihat-lihat traveloka, agoda, dan booking dot com harga satu kamar hotel di Seoul itu ampunnn mahal banget. Apalagi kalau disesuaikan dengan kebutuhan saya. Lalu terpikirkanlah kenapa nggak sewa kamar via air bnb aja ya... 


Gimana sih cara order via air bnb?


1. Buka website www.airbnb.com
.
Pertama-tama, buka dulu website-nya. Untuk awal, nggak perlu log-in kok. Cukup search apakah penginapan yang sesuai dengan kebutuhan kita ada disitu. Yang saya suka dari air bnb adalah kita bisa filter pilihan penginapan. Letak tombolnya di bagian kanan atas Misalnya, di case saya, saya filter berdasarkan lokasi (seoul), bentuk kamar (satu apartemen), tempat tidur ( 2 bedroom, 4 orang), facility (kitchen) dan yang terpenting adalah harga (dibawah 800rb/malam)







Jreng jreng.... lalu tampil lah beberapa pilihan penginapan sesuai kriteria yang sudah saya pilih. Saya scroll terus sampe ketemu yang kira-kira cocok dan saya baca reviewnya dengan detail satu persatu. 

Ketemu! Ada satu penginapan yang cocok banget dengan kriteria saya. Satu apartemen, kamar mandi di dalam, dua kasur ukuran queen size (bisa buat 4 orang), ada dapur lengkap, dan lokasi lumayan strategis (satu station dari gangnam. Owww bakal banyak ketemu oppa oppa ganteng nih, hahaha). Dan yang terpenting adalah semua reviewnya bagus. Harga-nya pun 600ribu an per malam. Masih on budget buat saya dengan segala persyaratan rempong yang harus ada.


2. Buat Account Air bnb

Selanjutnya, bikin akun airbnb. Klik pilihan "Sign Up" . Ada 2 pilihan pembuatan akun: Bisa pakai akun facebook yang udah kita punya, atau masukkan alamat email beserta password yang telah kita tentukan. Pilih yang nyaman aja. 




Nah, supaya bisa dapet tambahan diskon / kredit saya buka link untuk daftarnya dari referral orang lain. lumayannnn banget dapet diskon 350rban dan langsung bisa dipake pada saat pemesanan pertama. Kalian juga bisa kok, klik link ini ya untuk dapat diskon perdana sampe 350ribu

3. Isi biodata air bnb

Jadi nih, nggak hanya kita sebagai penyewa kamar yang bisa memberi review. Tapi, orang yang mau nyewain kamar juga akan melihat review kita secara personal. Iyalah... dia pasti worry juga kalo nyewain hunian ke orang yang nggak tepat, kalo nanti propertinya dirusak atau ternyata yang nyewa kriminal gimana cobaaa... Minimal kita isi foto diri, jangan sampai blank. 

4. Kirim pesan (chat) ke pemilik penginapan

Fyi, penginapan yang bagus dan harga murah biasanya sudah full booked dari jauh-jauh hari. Kalo kita nggak cepet-cepet booking bisa langsung di embat sama orang lain

Salah satu fasilitas yang enak dari air bnb adalah kita bisa kirim pesan langsung ke empunya penginapan. Saya kemudian kirim pesan ke Lucy yang punya apartemen untuk ngecek apakah di tanggal tersebut kamarnya avail atau nggak. Dan juga make sure kebutuhan kamar yang saya inginkan. Jangan sampe nanti kita udah booked ehhhh tiba-tiba kamarnya nggak avail lalu di cancel sama pemilik penginapan





5. Booking penginapan

Please note ada hal-hal yang harus kita perhatikan dan baca sebelum mulai booking. 

1. Guest capacity
Biasanya, mereka akan mencantumkan maksimal jumlah orang untuk dalam satu penginapan. 
Misalnya, valid for 2 person. Jika kemudian kita bawa jumlah orangnya lebih dari dua, akan dikenakan tambahan sejumlah uang yang juga sudah di sebutkan di deskripsi penginapan

2. Biaya kebersihan
Jadi, ada apartemen yang men-charge biaya kebersihan. Ini bukan berarti tiap hari kamar kita akan dibersihkan dan dirapiin sepreinya kayak di hotel ya... tapi sebelum kita tempati kamar akan di bersihkan, dan mereka juga akan bersihin kamar setelah kita pulang
Biaya-nya beda-beda tergantung masing-masing penginapan





3. Ketentuan pembatalan
Setiap penginapan bisa punya ketentuan berbeda untuk hal ini. Ada yang strick, moderate, dan flexible. 
Jadi ada penginapan yang strick banget dimana kita akan dikenakan 70 persen charge kalo tiba-tiba batalin nginep 3 hari sebelumnya. So, baca baik-baik ketentuan ini ya.

4. Fasilitas kamar
Nah ini dia. Cek baik-baik apakah fasilitas kamar yang ada di deskripsi penginapan sesuai dengan kebutuhan. Buat yang mau traveling bareng anak, perhatikan juga bagian "suitable for family" atau "family friendly". Fasilitas lain seperti kitchen, ac, wifi, tv juga perlu ditilik. 

5. Akses
Ciri khas nya orang indonesia (apalagi kalo di kota-kota besar macam jabodetabek) adalah nggak suka jalan jauh. Karena bis bisa dengan mudah berenti di mana aja, plussss ada becak, bajaj, ojek yang bisa berenti persis di depan rumah.

Tapi, di luar negri apalagi kota-kota metropolis macam singapore atau seoul, kalo mau naik kendaraan umum ya kudu jalan kaki dulu ke stasiunnya. 

Kita bisa cek "map" yang ada di air bnb atau buka google map seberapa jauh bakal jalan kaki ke stasiun. Yang paling mudah adalah kita baca-in review-review tamu yang sudah pernah menginap disana. Mostly salah satu poin penilaian dari turis adalah soal akses. 

Setelah kita cocok sama sebuah penginapan, kemudian kita isi detail formulir pemesanan. Termasuk tanggal menginap, dan jumlah tamu

kalau ada request-request tertentu juga di cantumkan. Kalau saya sih menjelaskan akan travelling bersama dengan keluarga, membawa anak kecil, sehingga membutuhkan kompor, rice cooker dan microwave. 

6. Pembayaran

Sampai Maret 2017 saat saya booking, pembayaran cuma bisa pakai credit card. Kalo nggak punya credit card, ya bikin dulu, atau pinjem punya orang.

INGAT!!! AIR BNB CHARGE DIRECTLY. Maksudnyaaaaa? Jadi nih, saya booking bulan maret, bulan april sudah masuk ke tagihan kartu kredit saya. Waduh... padahal nginep nya juga masih 7 bulan lagi. Alhasil, tagihan tetap langsung saya bayar. Namun, uang kita masih di secure sama kartu kreditnya, baru akan di setor ke rekening pemilik penginapan setelah kita nginep.

Terus gimana kalo kita ga jadi nginep tapi tagihan kartu kredit sudah dibayarkan? Ya nanti uang kita akan kembali ke rekening kartu kredit kita. Atau dengan kata lain di kartu kredit kita ada depositnya. 

Oh iya, jangan mau juga kalo diminta buat transfer langsung ke rekening yang punya penginapan. It's a big no no. Ataupun transfer ke nomor rekening lain. Karena metode pembayaran memang hanya masukin kartu kredit dan prosesnya sudah otomatis by sistem. Air bnb tidak akan mengirimkan email terkait pembayaran atau transfer ke rekening tertentu. Kalau ada email tersebut double cek dulu, khawatirnya penipuan. Karena teman saya pernah cerita kalo dia  hampir kena "fraud". Dapat  email dari alamat yang belakangnya @airbnb untuk mentransfer sejumlah uang buat pembayaran penginapannya. Untung dia googling dulu dan memang banyak cerita2 seperti itu.

7. Reminder
Sebulan sebelum menginap, saya kirim message lg ngingetin Lucy kalau bulan depan saya jadi ke Seoul dan jangan sampe tiba-tiba dia meng-cancel apartemennya. Secara saya sama sekali nggak punya back up plan. Kan kalo waktu makin dekat kita makin susah cari alternatif penginapan lain yang lokasinya strategis, kamarnya luas, dan harganya bersahabat.  Sekalian juga ngingetin kalo saya butuh stove, microwave dan rice cooker

PENGALAMAN MENGINAP

Thanks God, Lucy pemilik penginapan saya sangat kooperatif dan informatif. Selesai transaksi, dia langsung mengirimkan chat tentang gimana cara ke apartemennya dengan cukup detail beserta perkiraan harganya. Dia juga mention kalo bawaan banyak mending naik bus atau taxi aja karena kalo pakai kereta (subway) dari turun kereta ke pintu exit nya harus naik tangga.

Karena udah diinfo begini, ya akhirnya saya pilih naik bis aja. Biayanya 15.000 won per orang, anak kecil dibawah 5 tahun free. Kami naik bis nomor 5009 dari depan gate 10. Sudah ada loket di depannya untuk beli karcis

Turun bis... kita clueless gituuuu. Ini jalannya kemana ya? mau nelpon juga bingung lha saya cuma punya nomor telp, tapi kan sim card nya masih nomor indonesia, roamingnya pasti mahal banget. Padahal sebenernya alamatnya lumayan lengkap sih, cuma ya tetep aja bingung ya booo jalannya harus ke kanan atau ke kiri. Nanya orang juga mereka ga bisa ngomong inggris mana suhu lagi dingin banget semriwinggggg

Setelah muter-muter ga jelas sambil geret-geret koper persis turis nyasar, akhirnya...ketemu! Yeay! 




Oh iya, seminggu sebelum saya berangkat, lucy kirim chat via air bnb menanyakan 4 digit angkay buat password pintu kamar saya. Hebat yes... pintu nya aja disana udah digital hehhee #norakmodeon.

Saya dan keluarga disambut oleh suami-nya Lucy dan Jay (entah saudara atau asistennya) dan dikasi general brief mengenai do and dont's selama menginap di apartemennya). Jay superrr duper informatif. Kami dijelasin detail cara nyalain heater, pake kompor listrik, buka pintu yang digital ( pintunya ala-ala kode the matrix. langsung merasa super ndesoooo hahaha)

Surprisingly, apartemen kami bersihhh banget banget banget. Lebih bersih dari gambar yang ada di iklan air bnb. Fully furnish dengan furnitur ikea warna putih. Begini deh bentukannya





Dua kasur ukuran queen yang cukup besar. Saya, Airen, sama gendhis aja muat satu kasur. 

Karena suhu lagi dingin, ternyata di lantai dilengkapi heater yang bikin anget

Smart TV lengkap, terutama ada channel anak-anaknya yang bikin gendhis kegirangan




Dapur lengkaaaaaaap! As we requested dan as we wish. Ada rice cooker (yeay bisa masak nasiiii), kompor listrik, kulkas dan microwave.





Kamar mandi, meskipun kecil tapi ada air panas dan bathtubnya. Gendhis super happyyyy minta mandi melulu.




Untuk lokasi, lumayan strategis. Jalan kaki beberapa langkah udah sampe supermarket. Dan meskipun kami tiap malem pulang jam 11 malam, itu supermarket masih buka. Supermarket besar ya, bukan semacam 7/11 atau CU25. Untuk ke subway station memakan waktu kira-kira 7 menitan jalan kaki. Sejalan dengan arah ke station, ada play park yang dilengkapi dengan mainan anak-anak seperti slide, kuda-kuda an, dan enjot2an. Waaaah kalo pagi pas mau berangkat jalan-jalan udah pasti gendhis minta mampir buat main sebentar

Menurut saya,  apartemen Lucy ini recommended buat pasangan muda atau keluarga muda yang liburan ke Seoul. Kalaupun bawa anak HARUS pake stroller khusus travelling yang ringan dan gampang dilipet. 

Tapiiii saya sangat nggak rekomen buat yang ngajak ortu sepuh atau bawa stroller peg perego yang beratnya 9kg utk nginep di apartemen ini.

Why??? 
buat yang self-travelling kayak saya (nggak ikutan paket tour), mostly kemana-mana akan naik subway. Sayangnya, untuk masuk dan keluar station di pintu yang ke arah rumah lucy  berupa tangga manual, nggak ada tangga jalan (eskalator)nya. Dan anak tangganya lumayan banyak bikin betis rasanya pengen copot. 

Nggak tega deh oma-opa harus nanjak tangga. Karena kemarin lihat oma-oma naik tangga kesusahan banget dan pegangan kenceng ke pembatas, plus... naiknya satu step-satu step.  

Kalo ditambah dengan nenteng stroller yang berat, waduhhh selamat menikmati aja deh. Saya nenteng tas belanjaan aja rasanya tangan kram. Tiap lewat tangga pasti gendhis saya suruh jalan sendiri, gak sanggup boooo kalo ngegendong. nyerah deh sayahhh.

Based on pengalaman, menurut saya nginep via airbnb rekomended kok buat dicoba. Yang terpenting kita jeli dan detail sebelum memesan. Atau pilih penginapan yang memiliki reputasi "super host" dengan review bagus dan banyak. 

jangan lupa, biar dapet diskon di pemesanan pertama, bikin akun air bnb nya dari link ini aja ya. Diskonnya lumayan bangetttttt